Substitute Corona Global 30 Januari: 102 Juta Kasus Covid-19 | Pesan WHO soal Pasokan Vaksin thumbnail

KOMPAS.com – Penyebaran virus corona di dunia masih terus bertambah dari hari ke harinya.

Melansir files dari laman Worldometers, sampai Sabtu (30/1/2021) pagi, total kasus Covid-19 di dunia terkonfirmasi sebanyak 102.554.468 (102 juta) kasus.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 74.255.673 (74 juta) pasien telah sembuh, dan 2.213.595 orang meninggal dunia.

Kasus aktif sampai ketika ini tercatat sebanyak 26.081.503. RInciannya, 25.975.773 pasien dengan kondisi ringan dan 109.427 dalam kondisi serius.

Baca juga: Tim WHO Mulai Turun ke Lapangan untuk Selidiki Asal-Usul Virus Corona

Berikut 10 negara dengan jumlah kasus Covid-19 terbanyak:

  1. Amerika Perkumpulan: 26.477.368 kasus, 446.694 orang meninggal, total sembuh 16.168.522
  2. India: 10.727.240 kasus, 154.069 orang meninggal, total sembuh 10.399.560
  3. Brazil: 9.119.477 kasus, 222.775 orang meninggal, total sembuh 7.960.643
  4. Rusia: 3.813.048 kasus, 72.185 orang meninggal, total sembuh 3.255.462
  5. Inggris: 3.772.813 kasus, 104.371 orang meninggal, total sembuh 1.673.936
  6. 6. Perancis: 3.153.487 kasus, 75.620 orang meninggal, total sembuh 223.174
  7. 7. Spanyol: 2.830.478 kasus dan 58.319 orang meninggal
  8. 8. Italia: 2.529.070 kasus, 87.858 orang meninggal, total sembuh 1.973.388
  9. 9. Turki: 2.464.030 kasus, 25.736 orang meninggal, total sembuh 2,348,309
  10. 10. Jerman: 2.207.393 kasus, 57.052 orang meninggal, total sembuh 1.898.900. 

Indonesia

Kasus virus corona di Indonesia tercatat juga mengalami peningkatan, baik dari jumlah kasus, sembuh, maupun yang meninggal dunia.

Sampai Jumat (29/1/2021) pukul 12.00 WIB, kasus positif Covid-19 bertambah sebanyak 13.802. Sehingga jumlahnya ketika ini menjadi 1.051.795 orang.

Untuk kasus sembuh ada penambahan sebanyak 10.138 orang.

Penambahan itu menjadikan total pasien yang telah sembuh menjadi 852.260 orang.

Namun, pasien yang meninggal dunia karena infeksi Covid-19 ini juga ikut bertambah sebanyak 187 orang. Oleh karena itu, jumlah pasien yang meninggal dunia kini jumlahnya menjadi 29.518 orang.

Baca juga: Mengapa Kasus Covid-19 di Indonesia Mampu Tembus 1 Juta? Ini Kata Epidemiolog

WHO

Ilustrasi WHOShutterstock/Askarim Ilustrasi WHO

Organisasi Kesehatan Global (WHO) menyatakan bahwa para produsen vaksin bekerja tanpa henti untuk mengisi kekurangan pasokan di negara-negara yang berjuang menangani pandemi Covid-19 dan mendesak mereka untuk bersabar menunggu pengiriman.

“Solidaritas tidak selalu berarti bahwa setiap negara di dunia mulai (memvaksinasi) pada ketika yang sama. Pemahaman yang baik ialah bahwa tidak ada yang aman sebelum semua orang aman,” kata Direktur WHO Eropa Hans Kluge, dikutip dari Reuters, Kamis (28/1/2021).

Ketika ditanya perihal penundaan upaya percepatan vaksin Pfizer dan AstraZeneca untuk pasien di 27 negara Uni Eropa (EU), Kluge mengatakan pemerintah dan produsen harus bekerja sama untuk mengatasi “persoalan yang berkaitan dengan produk baru” dalam peluncuran vaksin.

“Kenyataannya ialah ada kekurangan vaksin. (Tetapi) kami tidak meragukan bahwa produsen dan produsen bekerja 24 jam selama tujuh hari untuk menjembatani celah, dan kami yakin penundaan yang kami lihat sekarang akan diganjar dengan produksi ekstra di masa depan,” ujar dia.

Baca juga: WHO Merilis Panduan Baru untuk Merawat Pasien Covid-19, Apa Saja?

Kanada

Canadian Prime Minister Justin Trudeau speaks during a Covid-19 briefing at the Rideau Cottage in Ottawa, Ontario, on December 18, 2020. (Photo by Lars Hagberg / AFP)AFP/LARS HAGBERG Canadian High Minister Justin Trudeau speaks in some unspecified time in the future of a Covid-19 briefing at the Rideau Cottage in Ottawa, Ontario, on December 18, 2020. (Photo by Lars Hagberg / AFP)

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, mengumumkan pembatasan yang lebih ketat untuk para pelancong sebagai tanggapan terhadap varian baru Covid-19 yang kemungkinan lebih menular.

Melansir Al Jazeera, Jumat (29/1/2021), para pelancong diwajibkan untuk melakukan karantina berdikari di resort dengan biaya sendiri saat mereka tiba di Kanada.

Trudeau juga mengumumkan, akan menangguhkan layanan maskapai penerbangan ke Meksiko dan semua tujuan Karibia sampai 30 April.

Dia menambahkan, selain tes pra-boarding yang sudah diwajibkan Kanada, pemerintah akan melakukan pengujian PCR take a look at wajib di bandara untuk orang-orang yang kembali ke Kanada.

“Wisatawan kemudian harus menunggu sampai tiga hari di resort yang disetujui untuk akibat tes mereka dengan biaya sendiri. Mereka yang akibat tesnya negatif dapat dikarantina di rumah dengan pengawasan dan penegakan yang meningkat secara signifikan,” ujar Trudeau.

Baca juga: Kanada dan Sederet Negara yang Akan Gratiskan Vaksin Covid-19

Bolivia

Masih dari sumber yang sama, para dokter di Bolivia menuntut dilakukan penguncian nasional dan mengancam akan berhenti mendapatkan pasien baru karena lonjakan kasus Covid-19.

Pasalnya, lonjakan kasus Covid-19 tersebut menurut mereka menewaskan rata-rata satu orang petugas medis per hari dan membuat rumah sakit semakin kewalahan.

Berdasarkan files dari Worldometers, Sabtu (30/1/2021) pagi, terdapat 2.652 kasus baru Covid-19 yang dilaporkan di Bolivia.

Perkumpulan pekerja kesehatan dan dokter menuntut agar Presiden Luis Arce kembali melakukan penguncian hingga gelombang Covid-19 ketika ini atau yang kedua kalinya di Bolivia dapat berlalu.

Akan tetapi, Pemerintah Bolivia memiliki pandangan lain karena dengan melakukan penguncian, dapat “lebih merusak” ekonomi.

Presiden Luis Arce mengungkapkan, dengan datangnya vaksin asal Rusia, Sputnik, dapat membantu Bolivia “bernafas sedikit lebih mudah”.

Baca juga: Pandemi Virus Corona dan Penggunaan Darurat Vaksin Covid-19 Moderna di AS…

Thailand

Pemerintah Thailand baru-baru ini mengumumkan langkah-langkah baru, termasuk lockdown parsial setelah lonjakan kasus virus corona Jumat (15/1/2021).AP PHOTO/SAKCHAI LALIT Pemerintah Thailand baru-baru ini mengumumkan langkah-langkah baru, termasuk lockdown parsial setelah lonjakan kasus virus corona Jumat (15/1/2021).

Vaksin Covid-19 buatan AstraZeneca dan Oxford College yang diproduksi di Thailand akan siap digunakan untuk vaksinasi massal pada Juni 2021.

Hal tersebut dikatakan Kepala Institut Vaksin Nasional Nakorn Premsri, Jumat (29/1/2021).

Menurut Nakorn, Thailand dapat memproduksi kurang lebih 18 juta dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca tiap bulannya.

Namun, sejauh ini belum terang berapa banyak vaksin yang akan disalurkan ke rakyat Thailand dan berapa yang akan diekspor ke negara-negara di Asia Tenggara, mengingat mereka telah meneken kontrak pembelian vaksin dengan AstraZeneca.

AstraZeneca Plc tengah menghadapi banyak kritik karena kurang transparan dan lambat mengirim vaksin Covid-19 ke negara-negara penerima.

Taktik pengadaan vaksin di Thailand bergantung pada persediaan vaksin Covid-19 AstraZeneca yang diproduksi oleh Siam Bioscience, yakni perusahaan induk biofarmasi yang dimiliki oleh Raja Thailand.

Baca juga: India Setujui Penggunaan Vaksin AstraZeneca dan Protesis Dalam Negeri