Pakar paleontologi Ulangi Residu-Residu Kanguru Pemanjat Pohon yang Punah thumbnail

Congruus kitcheneri , spesies kanguru punah yang hidup di Australia antara 2,6 juta dan 12.000 tahun yang lalu, diubah menjadi diadaptasi untuk pendakian gunung kayu, bahkan seandainya itu bermetamorfosis tinggi dan tidak pernah benar-benar tidak bias untuk hidup arboreal mirip pohon-kanguru.

Congruus kitcheneri was adapted to climb through powerful forelimbs and hindlimbs, grasping hands and strongly curved claws. This image shows the living swamp wallaby (Wallabia bicolor). Image credit: John O’Neill / CC BY-SA 3.0.

Congruus kitcheneri bermetamorfosis diadaptasi untuk memanjat melalui kaki depan dan belakang yang penting, telapak tangan rakus dan cakar yang sangat melengkung. Gambar ini menawarkan walabi rawa yang tinggal ( Wallabia bicolor ). Kredit gambar: John O’Neill / CC BY-SA 3.0.

“Kanguru dan keluarganya (keluarga Macropodidae) diturunkan dari perawatan posum arboreal untuk nenek moyang sepanjang Paleogen lebih cepat daripada menjadi herbivora mamalia situasi dasar di benua Australia dalam kurun waktu 20 juta tahun terakhir, ”kata Profesor Gavin Prideaux dan Dr. Natalie Warburton dari Flinders University. dari Murdoch University.

“Ada lebih dari 60 spesies yang hidup, termasuk bettong, walabi dan kanguru, dan banyak lagi spesies yang punah, termasuk kanguru lebar bermuka pendek.”

“Makropodid yang lebih kecil pada dasarnya ialah fungivora atau browser soliter, sedangkan spesies yang ditinggikan biasanya adalah pelindung rumput.”

“Sebelas dari 12 makropodine yang hidup genera dicirikan oleh spesies yang mungkin sebagian besar adalah situasi lantai. “

” Mereka membuat knalpot lompatan bipedal ketika bergerak di steker, dan pena mode tapedal, meskipun-memprovokasi pemanfaatan ekor sebagai ‘anggota tubuh kelima’ ketika bergerak perlahan. Gaya lokomotif ini difasilitasi dengan memasukkan adaptasi dalam fisiologi dan anatomi kerangka, termasuk pemanjangan kaki belakang dan kaki, dan konfigurasi ulang sendi pergelangan kaki untuk meminimalkan gerakan lateral dan rotasi selama lompatan. ”

“Genus yang hidup yang menyimpang dari sampel ini ialah Dendrolagus , yang terdiri dari kanguru pohon di Guinea Pada masa ini dan Australia timur laut yang vulgar.”

“Mereka diturunkan dari nenek moyang situasi lantai dengan naik ke kayu. Kanguru pohon dapat melompat secara bipedal selain melewati kaki belakangnya secara bergantian. ”

Exquisite preservation of hands and feet of Congruus kitcheneri from the Nullarbor Plain of Western Australia. Image credit: Natalie Warburton, Murdoch University.

Telapak tangan dan jari kaki terawetkan dengan rupawan Congruus kitcheneri dari Nullarbor Easy di Australia Barat. Kredit gambar: Natalie Warburton, Universitas Murdoch.

Dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Royal Society Open Science , para peneliti mempresentasikan deskripsi kerangka pertama yang diterbitkan dari makropodine Australia yang telah punah yang bukan lagi kanguru pohon.

“Spesimen yang kami analisis spesies ini akan memanjat dan ‘mengocok’ melalui kayu, “Dr. Warburton mengakui.

Kelompok tersebut memeriksa banyak spesimen tengkorak dan dua kerangka kanguru, jantan dan betina. , dari Gua Thylacoleo di Nullarbor Easy di Australia tengah-selatan.

“Gua Thylacoleo terkenal karena pelestarian total sisa-sisa fosil dan wawasannya Berikan pada tahap yang berlebihan ketika ini keanekaragaman spesies berkantung gajah yang mendiami apa yang sekarang menjadi gersang tanpa pohon sederhana, “Profesor Prideaux mengakui.

” Meskipun konon berpengetahuan luas di fo ssil kanguru, saya butuh sebagian besar waktu untuk mengetahui bahwa kedua kerangka ini milik spesies yang pertama kali dijelaskan dalam waktu yang berlarut-larut sebelumnya dari fragmen rahang dari jatuh di barat daya Australia. ”

“Dengan cara mencari tahu dan menjelaskan fakta-fakta anatomi dari setiap tulang yang ditemukan dari kerangka, sekarang kami siap untuk memberitahu bahwa spesies kanguru yang telah punah ini bermetamorfosis kayu yang dirancang untuk mendaki gunung karena untuk menelusuri bahan tanaman yang tidak lagi dapat diakses oleh hewan yang mungkin akan tertangkap di lantai, ”Dr. Warburton mengakui.

Spesies yang punah ini bermetamorfosis yang pertama dijelaskan sebagai Wallabia kitcheneri pada tahun 1989 dari endapan Pleistosen di Huge collapse barat daya Australia.

Profesor Prideaux dan Dr. Warburton mengalokasikannya kembali ke genus monotipe sebelumnya Congruus .

“Fosil ini memiliki panjang yang luar biasa jari kaki dan jari kaki dengan cakar melengkung yang panjang, berbeda dengan kanguru dan walabi yang beragam, untuk mengasyikkan; jaringan otot lengan yang penting untuk menangkap dan mempertahankan diri di dalam kayu, dan leher sel yang lebih panjang dan lebih banyak daripada kanguru yang terdiversifikasi yang juga berharga untuk menjangkau kepala ke arah yang berbeda untuk mengintip daun, ”Dr. Warburton mengakui.

“Itu de facto menarik perhatian, tidak lagi tidak bias benar dari tujuan melihat dari perilaku memanjat pohon-gunung yang aneh pada kanguru gajah, tetapi juga sebagai spesimen ini berasal dari kawasan terpisah yang sekarang telanjang dari kayu, dan dengan demikian memberi tahu kita bahwa tempat asal dan atmosfer di dalam gugusan terpisah absolut terdiversifikasi mirip sekarang, dan mungkin beragam ke apa yang mungkin perlu kita tafsirkan sebelumnya untuk itu. waktu. “

” Itu mengejutkan dan mendebarkan dan itu memberi kami data yang rapi ketika kami mencoba untuk menyukai lingkungan yang berubah di Australia sepanjang waktu. “

_____

Na talie M. Warburton & Gavin J. Prideaux. 2021. Kerangka Congruus kitcheneri , seekor kanguru semiarboreal dari Pleistosen selatan Australia. R. Soc. memulai sci 8 (3): 202216; doi: 10.1098 / rsos.202216

Read More