KRI Nanggala -402 di Kedalaman 850 Meter, Begini Kondisi Bahari di Semua Halaman thumbnail

KOMPAS.com – Diberitakan Kompas.com, Sabtu (24/4/2021) malam, setelah KRI Nanggala-402 hilang kontak selama tiga hari, pada Sabtu kapal selam tersebut dinyatakan karam.

Kapal selam TNI AL itu terdeteksi terakhir berada di kedalaman 850 meter yang akan terjadi retaan besar.

Terdapat bukti-bukti otentik yang menguatkan sampai predicament berubah dari submiss (kapal selam hilang) menjadi subsunk (kapal selam karam).

“Dengan adanya bukti otentik Nanggala, maka pada ketika ini kita isyaratkan dari submiss menjadi subsunk,” ujar Kepala Staf Angkatan Bahari (KSAL) Laksamana Yudo Margono dalam konferensi pers di Bali, Sabtu (24/4/2021).

Baca juga: Kapal Selam KRI Nanggala 402 Hilang, Mengapa Sulit Melacaknya?

Bukti otentik yang ditemukan yakni alas yang biasa dipakai untuk shalat, spons atau busa sebagai penahan panas agar tidak terjadi kondensasi pada ruang bertekanan sampai komponen pelurus tabung torpedo.

Kemudian pembungkus pipa pendingin bertuliskan keterangan berbahasa Korea, cairan dalam botol oranye yang berisi oli pelumas periskop, serta bukti cairan solar.

Lantas, bagaimana keadaan laut di kedalaman 850 meter?

Kehidupan di laut dalam

Saat kita menyelami lautan, cahaya mulai memudar dengan cepat.

Dilansir Ocean Secure Your Blue, mulai dari kedalaman 200 meter, semua cahaya mulai hilang dan suhu turun drastis. Pada kondisi ini, laut benar-benar hitam. Cahaya mungkin hanya berasal dari bakteri dan hewan yang menghasilkan cahaya.

Diberitakan Our Planet, pada kedalaman 700 meter hidup hewan Coelacanth atau yang dijuluki fosil hidup. Fauna ini terkait dengan lungfishes dan tetrapoda yang diyakini telah punah semenjak akhir zaman Kapur (dari 145 juta tahun yang lalu sampai awal zaman Paleogen, 66 juta tahun lalu).

Pada kedalaman 750 meter, hidup kepiting raja. Kepiting raja (Lithodidae) ialah takson dari krustasea dekapoda seperti kepiting yang terutama ditemukan di laut dingin.

Pada kedalaman 800 meter, hidup gurita pasifik raksasa, oarfish raksasa (ikan bertulang terpanjang di Bumi, 3-11 meter).

Dilansir Set up the Excessive Seas, bentuk kehidupan di laut berbeda dengan yang ada di daratan dan udara. Kehidupan di laut tidak bergantung pada fotosintesis dan matahari, tetapi energi kehidupan laut bergantung pada bahan kimia yang berasal dari bawah permukaan bumi.

Dari sekitar 500.000 sampai 10 juta spesies yang hidup di laut dalam, sebagian besar belum ditemukan.

Tekanan air di laut dalam

Selain itu, diberitakan Schmidt Ocean Institute, di kedalaman 850 meter kondisi air tidak mirip yang dirasakan di kolam renang.

Tekanan hidrostatis air meningkat sebanyak 1 atm setiap kedalaman 10 meter. Kalau tekanan di udara ialah 1 atm, maka tekanan di kedalaman 850 meter ialah 85 atm. Ad interim insan hanya mampu bertahan pada tekanan sekitar 3 sampai 4 atm.

Baca juga: Kenapa Awak Kapal Nir Keluar dari Tenggelamnya Kapal Selam?

Diberitakan Kompas.com sebelumnya, ini juga yang menjadi salah satu alasan kenapa awak kapal selam KRI Nanggala-402 tidak dapat begitu saja keluar dari kapal selam.

Berenang dalam air laut di kedalaman 850 ialah hal yang tidak mungkin bagi insan, rasanya mungkin akan sama mirip dinjak 100 ekor gajah di kepala.

Ketika air masuk ke kapal selam, kurang dari hitungan detik gendang indera pendengaran akan pecah, paru-paru akan termampatkan menyebabkan rasa sakit yang luar biasa lalu pecah, selanjutkan akan diikuti oleh pembuluh darah dan organ seluruh tubuh yang ikut hancur.

Sehingga membuka pintu kapal selam dan berenang keluar ialah hal yang mustahil kecuali kapal selam tersebut masih berada di kedalaman dangkal.