Kesenjangan dalam vaksin COVID-19 'kemampuan pertama' yang terpapar ketika Novavax merilis setiap akibat yang 'menggembirakan' dan 'berkaitan dengan' thumbnail

Konsultan mengungkapkan komplikasi yang terkait dengan vaksin COVID-19 “kemampuan pertama” yang terpapar, karena salah satu badan pengatur Eropa mempertanyakan kelangkaan berita yang disediakan untuk vaksin Oxford-AstraZeneca dan merekomendasikan untuk tidak mengonsumsinya untuk orang lanjut usia.

Sistem kunci:

  • Eropa peraturan tubuh kita hidup untuk selama kelangkaan berita untuk lanjut usia pada tahap tertentu dalam uji coba vaksin Oxford-AstraZeneca
  • TGA, yang digambarkan sebagai “regulator yang luar biasa di dalam lingkup” oleh Menteri yang Efektif, diperkirakan akan membuat keputusan pada bulan Februari
  • Muncul sebagai Novavax, vaksin ketiga yang Pemerintah Australia telah dedikasikan untuk pengadaan, meluncurkan akibat waktu intervensi yang “mendorong”

Pada hari Jumat, komite vaksin Jerman ternyata membantu vaksin Oxford-AstraZeneca – di mana Australia telah membeli 53 juta dosis – juga dapat dengan mudah diberikan kepada orang-orang yang berusia antara 18 dan 64 tahun, mengutip data yang tidak cukup perihal bagaimana baik itu benar-benar bekerja di atas 65-an.

Terlepas dari hipotesis yang akan berpihak pada Jerman, European Medicines Company (EMA) mengumumkan vaksin pada hari Jumat – sebulan setelah menjadi ketika ini di Inggris – merekomendasikannya untuk dikonsumsi oleh semua orang yang berusia di atas 18 tahun.

Namun, hal itu sama sekali tidak menimbulkan kekhawatiran perihal kurangnya berita untuk berumur.

Di Australia, vaksin Oxford-AstraZeneca belum lagi diterbitkan oleh Administrasi Barang Terapeutik, dengan 10 orang Komite Penasihat berdikari untuk Vaksin membangun kawasan tinggal untuk memberikan nasihatnya pada hari Rabu.

Penetapan oleh TGA diantisipasi pada bulan Februari.

Secara efektif menjadi Menteri Greg Hunt menyatakan TGA akan menyelesaikan pertimbangan penuh dari semua data, namun suatu bentuk negara akan menyelesaikan “suatu bentuk pendekatan” .

Ahli vaksin mengungkapkan sangat tidak mungkin untuk mengetahui apakah TGA akan menerapkan petunjuk dari Eropa, dengan regulator biasanya mengetahui berita dan data bahwa itu tidak lagi dipublikasikan.

Tony Cunningham dari Westmead Institute, yang telah melakukan banyak sekali kritik persepsi berdikari terhadap vaksin atas profesi yang lebih besar Lebih dari 40 tahun, dikatakan kurangnya berita perihal penduduk yang diberitahu mirip karena usia menjadi “kesulitan dengan vaksin kemampuan pertama”.

“Vaksin pertama ini ditujukan untuk masyarakat luas,” kata Profesor Cunningham.

“Dan kemungkinan besar Anda dapat bagian lain yang semakin tua, atau orang-orang yang mungkin mungkin akan mengalami gangguan kekebalan. Namun dengan COVID-19, keseluruhannya telah dipercepat dalam hal ini.

“Dan terang AstraZeneca sedikit lebih lambat pada jika berbeda dengan bentuk vaksin.

“Meskipun demikian, sangat tajam untuk menawarkan komentar yang stabil sekarang perihal apakah tekad ini [by the German regulators] mempesona atau tidak lagi.”

Profesor Cunningham mengatakan kelangkaan berita untuk lansia menjadi salah satu penjelasan para pengembang vaksin di antara para pelopor kini telah membahas perihal vaksin yang berkonsentrasi pada notifikasi. populasi dan jejak mutan meningkat di Inggris, Afrika Selatan dan Brasil.

Kepala kelompok pemeriksa vaksin dan imunisasi Doherty Institute, Terry Nolan menyatakan berita untuk vaksin Oxford-AstraZeneca menjadi “tidak lengkap” dan uji coba terus dilakukan dengan.

Profesor Nolan menyatakan TGA akan menyelesaikannya sebagai pertimbangan.

“Karena untuk ketika ini [in Australia] kami tidak dapat lagi menggunakan vaksin AstraZeneca hingga setelah Pfizer Vaksin sudah diluncurkan, kita berjaya di gantung waktu, ”tandasnya.

“Dan kami juga tidak ingin penyakit merajalela menikmati yang mereka lihat di [Europe].

“Meskipun demikian [for the TGA] ini perihal mengambil penilaian yang seimbang.”

Profesor Nolan menyatakan data asli dari vaksin telah diantisipasi dalam beberapa minggu mendatang, dan perusahaan tersebut melakukan uji coba asli terpisah di AS dengan “30- sampai 40.000”.

Novavax memberikan konsekuensi ‘sangat tidak memihak’

Penentuan yang akan datang oleh TGA pada vaksin Oxford-AstraZeneca hadir sebagai Novavax, vaksin ketiga yang telah didedikasikan untuk pengadaan Pemerintah Australia, mempresentasikan akibat awal dari tersandung bagian tiga pada hari Jumat menawarkan bahwa itu menjadi 89,3 persen efisien.

Perusahaan menyatakan dari 15.000 orang yang marah oleh sebagian besar percobaan yang berbasis di Inggris, sementara prognosis waktu tersandung pada 62 peserta yang perlu dikenali dengan COVID-19, dengan e Enam penderita yang mendapatkan vaksin terinfeksi dan 56 yang mendapatkan plasebo.

Lebih dari separuh peserta uji coba di Inggris yang bermetamorfosis terinfeksi memiliki model penyakit mutan di Inggris, katanya.

Australia telah memesan 50 juta dosis vaksin Novavax di muka.

Mengandalkan persetujuan TGA, perusahaan mendesak ABC yang diantisipasi untuk mengumumkan dosis pertama ke Australia pada “pertengahan 2021” bersama dengan seluruh akibat uji coba bagian tiga Anda yang diluncurkan dalam beberapa bulan mendatang.

Ini juga dapat membuat semua 50 juta dosis di Eropa dan mengirimkannya ke Australia.

Berbicara perihal uji coba Novavax, Profesor Cunningham menyatakan jumlah orang yang terinfeksi menjadi lebih kecil daripada yang telah dipertimbangkan dalam bentuk uji coba.

Meski demikian, menurutnya, akibat dari level ini terlihat “sangat-sangat menggembirakan”.

“Atau tidak lagi sangat tidak memihak untuk melihat keampuhan 89 persen, yang mirip apa yang kami anggap dalam vaksin Pfizer dan Moderna,” katanya.

Profesor Nolan menyatakan dikonfirmasi bahwa vaksin telah bekerja “tidak ada topik platform”.

“Novavax ialah bentuk dari Pfizer dan Moderna [both mRNA vaccines] dan itu ialah vaksin protein rekombinan terdepan untuk akibat yang tidak terbebani,” katanya

“Ini mengungkapkan bahwa mungkin ada beberapa konsistensi.”

‘berkaitan dengan bahan’

Pengumuman Novavax muncul di tengah kekhawatiran perihal apakah banyak sekali vaksin yang diluncurkan di seluruh bidang akan mungkin efisien dalam melawan mutasi asli penyakit.

Dalam pembebanannya pada hari Jumat, Novavax mencetak akibat awal dari tersandung di luar Afrika Selatan, membangun varian asli dari penyakit ini bekerja merajalela.

Uji coba terhadap 4.400 penderita dari Agustus sampai Januari menemukan vaksin yang dianggap 60 persen efisien.

Dinyatakan saat memasukkan sejumlah kecil relawan yang sudah absolut HIV, total perlindungan menjadi 49 persen.

Perusahaan menyatakan bahwa percobaan genetik baru saja dilakukan, pada tingkat ini sekitar 92 persen dari penyakit COVID-19 muncul di Afrika Selatan dengan dianggap sebagai strain mutan asli.

Dan tes menawarkan bahwa hampir sepertiga dari peserta yang tersandung sebelumnya telah terinfeksi dengan strain non-mutan.

Profesor Cunningham menyatakan bahkan seandainya itu menjadi data awal, bangunan itu menjadi “berkaitan dengan”.

“Kesimpulannya ialah infeksi alami juga tidak mampu lagi berhenti pada ketidakcocokan varian Afrika Selatan,” tandasnya.

“Jadi akan membocorkan Anda prosedur yang membedakan upaya Pemerintah Australia dalam menjaga lingkungan dalam varian ketidakcocokan.

“Meskipun demikian, itu semua ialah data awal dan total, hasilnya, dalam konteks Australia, sangatlah absolut.”